Banjir di Aceh Meluas, 20 Ribu Lebih Warga Mengungsi

Banda Aceh – Banjir yang melanda Kabupaten Pidie, Pidie Jaya, Aceh Timur, Aceh Tamiang, Aceh Utara dan Bireuen, Aceh semakin meluas. Tercatat 20.901 warga terpaksa mengungsi.

Data dari Badan Penanggulangan Bencana Aceh (BPBA), banjir terparah terjadi di Kabupaten Bireuen. Sebanyak 13 kecamatan tergenang banjir dan 7.106 warga mengungsi.

Sementara di Pidie, 21 kecamatan terdampak banjir dengan 3.696 orang mengungsi. Kemudian di Aceh Utara khususnya di kawasan Langkahan, ketinggian air bahkan mencapai atap rumah warga sekitar 3,5 meter.

Banjir tersebut disebabkan intensitas hujan yang tinggi melanda wilayah pesisir timur Aceh dan membuat beberapa sungai aliran di daerah itu meluap hingga menggenangi pemukiman warga.

Kepala BPBA, Ilyas mengatakan selain banjir, longsor juga terjadi di kawasan Aceh Tengah yang membuat arus lalu lintas terhambat. Kemudian jalan penghubung antarkabupaten di Beutong, Muara Tiga, Pidie amblas.

“Hingga siang ini pengungsi yang terdata sudah 20.901 orang, hujan juga masih turun di sejumlah wilayah,” kata Ilyas, Senin (23/1).

Bahkan salah satu desa di Kabupaten Pidie terisolir akibat ketinggian air mencapai 3 meter. Petugas menyalurkan bantuan dengan menaiki perahu. Begitupun di kawasan Langkahan, Aceh Utara yang debit airnya semakin tinggi.

“Petugas kita sudah mengevakuasi masyarakat yang terdampak bencana banjir dan membuka dapur umum di tempat pengungsian,” ujarnya.

Dari data BMKG Aceh, sebagian wilayah barat selatan Tanah Rencong berpotensi terjadi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat.

Meliputi wilayah Kabupaten Aceh Selatan, Aceh Tenggara, Aceh Barat, Aceh Besar, Simeulue, Nagan Raya, Aceh Singkil, Subulussalam dan Banda Aceh.[CNNIndonesia]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_imgspot_img

HEADLINES

BERITA TERKAIT