Pemerintah Maroko Dukung Legalisasi Ganja

RABAT – Pemerintah Maroko meratifikasi rancangan undang-undang untuk melegalkan ganja untuk penggunaan medis namun melarangnya untuk penggunaan rekreasi. Meski begitu, RUU tersebut masih perlu persetujuan akhir dari parlemen.

Undang-undang yang diusulkan menyerukan pembentukan badan nasional untuk mengatur industri, dan untuk pembentukan koperasi “bersertifikat” yang akan menanam tanaman ganja .

Menurut teks rancangan undang-undang tersebut langkah tersebut akan mengubah kembali perkebunan ganja terlarang menjadi kegiatan legal dan tahan lama yang menghasilkan pekerjaan di sektor medis, kosmetik dan industri.

“Ini adalah akhir dari tabu politik dan upaya pembatasan yang diluncurkan sekitar 10 tahun lalu oleh pihak berwenang,” kata sosiolog Khaled Mouna seperti dikutip dari AFP, Jumat (12/3/2021).

Kantor berita resmi MAP melaporkan, mengutip para ahli yang tidak disebutkan namanya, bahwa Maroko mendapatkan banyak keuntungan dari melegalkan ganja untuk penggunaan medis karena pengetahuan leluhur para petani, ekosistem yang menguntungkan.

Ia juga mencatat kedekatan Maroko dengan Eropa, di mana ganja medis banyak digunakan.

Menurut Kementerian Dalam Negeri Maroko melegalkan ganja untuk penggunaan medis akan menempatkan Maroko di pasar global yang tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 30 persen, dan sebesar 60 persen setahun di Eropa.

“Peraturan negara akan meningkatkan kondisi hidup petani dan melindungi mereka dari jaringan perdagangan narkoba ilegal,” kata kementerian itu.

Menurut laporan Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC) tahun lalu, negara Afrika Utara itu adalah produsen resin ganja atau ganja terbesar di dunia.

Produksi ganja Maroko diperkirakan lebih dari 700 ton dalam studi tahun 2020 oleh Inisiatif Global melawan Kejahatan Terorganisir Transnasional.

Dalam laporan tahun 2020 UNODC mengatakan: “Maroko terus menjadi negara sumber yang paling sering disebutkan untuk resin ganja di seluruh dunia diikuti oleh Afghanistan.”

Angka yang dikeluarkan oleh otoritas Maroko minggu ini menunjukkan bahwa 55.000 hektar tanah di wilayah pegunungan utara Rif digunakan untuk menanam ganja secara ilegal pada tahun 2019.

Pihak berwenang tidak memberikan perkiraan lebih baru tetapi pada tahun 2018 produksi telah terjadi di sekitar 47.500 hektar lahan.

Pegunungan Rif, wilayah terpinggirkan yang diguncang oleh aksi protes pada tahun 2016 dan 2017 menuntut pembangunan, dikenal dengan perkebunan ganja terlarang.

Yang paling terkenal dapat ditemukan di wilayah Ketama, yang terletak di kaki pegunungan.

Menurut situs berita semi resmi 360, Ketama diharapkan akan dipilih oleh pihak berwenang sebagai wilayah di mana produksi ganja akan diatur untuk penggunaan medis.

Hal ini diharapkan dapat memberikan bantuan finansial kepada para petani di Rif, yang dapat memperoleh sekitar 12 persen pendapatan dari bisnis legal dibandingkan dengan empat persen ketika menanam ganja adalah ilegal, kata MAP.

Ganja, yang dikenal sebagai “kif” di Maroko (kesenangan dalam bahasa Arab), dilarang oleh pihak berwenang pada tahun 1954 tetapi ditoleransi karena penanamannya memberikan mata pencaharian bagi 80.000 hingga 120.000 keluarga, menurut perkiraan tidak resmi. []

Sumber : SindoNews.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_imgspot_img

HEADLINES

BERITA TERKAIT