TA Khalid Dukung Radio Rimba Raya Masuk Anugerah Pesona Indonesia 2020

Jurnalis Senior Aceh, Nezar Patria Jabat Direktur PT Pos Indonesia

JAKARTA | ACEHJURNAL.COM -  Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir merombak jajaran PT Pos Indonesia (Persero). Seluruh jajaran direksi lama dari perusahaan...

Lebih 60 Persen Pasien Meninggal Covid di Aceh Punya Penyakit Penyerta

BANDA ACEH | ACEHJURNAL.COM - Wakil Direktur Rumah Sakit Umum Daerah dr. Zainoel Abidin, Endang Mutiawati, menyatakan, sebagian besar kasus kematian covid-19 di Aceh...

DPR Aceh Tetapkan BKD, Sulaiman SE Menjabat Ketua

BANDA ACEH | ACEHJURNAL.COM - Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) akhirnya menetapkan sebanyak anggota Badan Kehormatan Dewan (BKD) DPR Aceh periode 2019-2024. Penetapan ini...

Miliki Sabu, Pemuda Langkahan Diamankan Polisi

LHOKSUKON | ACEHJURNAL.COM - Seorang pria berinisil BS terpaksa berurusan dengan pihak kepolisian. Warga Dusun Tgk Johan Gampong Alue Krak Kaye, Kecamatan Langkahan, Aceh...

Positif Covid-19, Seorang Dokter Spesialis Anak Meninggal Dunia

LANGSA | ACEHJURNAL.COM - Dunia kedokteran kembali berduka, menyusul dokter spesialis RSUD Langsa, Nurcsan Umar Lubis, SpA, dilaporkan meninggal dunia, Kamis hari ini (24/9/2020)...

JAKARTA | ACEHJURNAL.COM– Anggota DPR RI asal Aceh, TA Khalid menyatakan siap dan komitmennya mendukung Monumen Radio Perjuangan Rimba Raya meraih kemenangan pada Anugerah Pesona Indonesia 2020. Politisi partai Gerindra ini menegaskan, Radio Rimba Raya sangat berperan penting terhadap sejarah perjalanan bangsa Indonesia.

“Disaat wilayah lain takluk selama Agresi Militer Belanda kedua, Radio Rimba Raya tampil dengan suara lantang menyatakan bahwa Indonesia masih ada,” kata TA Khalid via telepon seluler, Selasa (14/7/2020).

Anggota Komisi IV ini juga menyerukan dukungan untuk memilih Monumen Radio Rimba Raya dalam API 2020. Dukungan itu disampaikan dalam rekaman singkat yang dilakukan di ruang kerjanya, Lantai 16 Gedung Nusantara I DPR RI, Senayan.

Menurutnya, peran Radio Rimba Raya dan kontribusi terhadap sejarah kemerdekaan Indonesia. Oleh karena itu, Pemerintah Indonesia sudah selayaknya mendukung serta memilihnya dalam Anugerah Pesona Indonesia 2020. Pasalnya, Radio Rimba Raya adalah penyambung nyawa republik di kala amunisi dan bambu runcing tak lagi sanggup memenangkan pertempuran. Sehingga peran dan jasa Radio Rimba Raya sangat besar terhadap sejarah perjuangan bangsa.

Dikutip laman Historia, Radio Rimba Raya sebenarnya telah dipersiapkan jauh hari, bahkan sebelum Belanda melancarkan agresi militer I. Pada 2 Juli 1947, Komandan TRI Divisi X Kolonel Husein Yusuf mengeluarkan Keputusan No.0083/CD yang menetapkan Komandan Batalyon B TRI Mayor Nip Xarim sebagai penanggungjawab untuk menyempurnakan peralatan perang Divisi X.

“Untuk itu, Kepala Administrasi dan Penyantun Divisi X, Mayor Usman Adamy, diperintahkan menyediakan bahan-bahan hasil bumi yang akan ditukar dengan peralatan dari luar negeri tersebut,” tulis Pramoedya Ananta Toer, Koesalah Soebagyo Toer, dan Ediati Kamil dalam Kronik Revolusi Indonesia, Jilid III (1947).

Setelah hasil bumi tersedia, mulailah Nip Karim bergerak. Muhammad TWH mengisahkan operasi tersebut berdasarkan cerita yang didapatnya langsung dari Nip Xarim.

Nip Xarim membawa 25 ton getah karet ke Singapura (saat itu masih Malaya). Melalui seorang perempuan penghibur bernama Nancy Ho, yang ditemuinya di klub malam, Nip Xarim diperkenalkan dengan seorang perwira Angkatan Laut Inggris. Perkenalan itu berlanjut menjadi transaksi atas sebuah pemancar radio milik kapal Angkatan Laut Inggris berkekuatan 350 watt. Timbang-terima dilakukan di laut bebas. Dengan menembus blokade laut Belanda di Selat Malaka, Nip Xarim membawa pulang pemancar radio itu ke Aceh.

Di Aceh, pemancar radio itu menjadi milik Penerangan Divisi X yang bermarkas di kota Bireun lalu dipindahkan ke Kutaraja. Pemasangan radio dilakukan W. Schultz, seorang peranakan Indo-Jerman. Schultz merupakan Kepala Stasiun Pos Telegram dan Telepon (PTT) Kutaraja yang telah vakum ketika Indonesia merdeka. Dia kemudian jadi kolega Kolonel Husein Yusuf.

Pemancar radio dipindahkan lagi ke Bireun ketika aktivitas pesawat tempur Belanda meningkat di Aceh Utara, termasuk Kutaraja. Sehari setelah Belanda melancarkan agresi militer II, Daud Beureuh memerintahkan untuk mengamankan radio Divisi X ke dataran tinggi pegunungan Gayo, Aceh Tengah. Kolonel Husein Yusuf mengerahkan pasukan untuk memindahkan seluruh perangkat radio ke Burni Bius, Takengon, 260 km dari Bireun.

Di tengah perjalanan, pesawat Mustang Belanda mengejar iringan truk pengangkut pemancar radio. Rombongan pembawa radio kerap kalang-kabut menghindari tembakan dari udara. Mereka berkali-kali masuk hutan, berpencar dan bersembunyi. Demi keamanan pemancar dan keselamatan kru radio, tujuan ke Burni Bius dibatalkan. Diputuskan memasang pemancar radio di lahan hutan yang bernama Rimba Raya. Rimba Raya terletak di dekat desa Ronga-Ronga, Kecamatan Timang Gajah, 62 km dari Bireun. Kawasan Rimba Raya yang lebat oleh hutan tusam hampir tak tertembus matahari, bahkan di waktu siang.

Menurut Kolonel (Purn.) Syarifuddin –salah seorang penyiar Radio Rimba Raya- dalam Kompas, 23 November 1996, pemancar radio ditempatkan di dalam jurang. Antenanya dipasang di atas pohon. Kabel penghubung pemancar dengan antena ditanam dalam tanah supaya tak digerogoti binatang liar. Tiang antena tak terbuat dari besi melainkan kayu yang dirakit dengan sistem katrol. Ketika deru mesin Mustang Belanda terdengar, antena segera diturunkan, dinaikkan kembali saat keadaan aman.

Pada 30 Januari 1948, Radio Rimba Raya mulai beroperasi. []

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Hot Topics

Jurnalis Senior Aceh, Nezar Patria Jabat Direktur PT Pos Indonesia

JAKARTA | ACEHJURNAL.COM -  Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir merombak jajaran PT Pos Indonesia (Persero). Seluruh jajaran direksi lama dari perusahaan...

Lebih 60 Persen Pasien Meninggal Covid di Aceh Punya Penyakit Penyerta

BANDA ACEH | ACEHJURNAL.COM - Wakil Direktur Rumah Sakit Umum Daerah dr. Zainoel Abidin, Endang Mutiawati, menyatakan, sebagian besar kasus kematian covid-19 di Aceh...

DPR Aceh Tetapkan BKD, Sulaiman SE Menjabat Ketua

BANDA ACEH | ACEHJURNAL.COM - Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) akhirnya menetapkan sebanyak anggota Badan Kehormatan Dewan (BKD) DPR Aceh periode 2019-2024. Penetapan ini...

Related Articles

Jurnalis Senior Aceh, Nezar Patria Jabat Direktur PT Pos Indonesia

JAKARTA | ACEHJURNAL.COM -  Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir merombak jajaran PT Pos Indonesia (Persero). Seluruh jajaran direksi lama dari perusahaan...

Lebih 60 Persen Pasien Meninggal Covid di Aceh Punya Penyakit Penyerta

BANDA ACEH | ACEHJURNAL.COM - Wakil Direktur Rumah Sakit Umum Daerah dr. Zainoel Abidin, Endang Mutiawati, menyatakan, sebagian besar kasus kematian covid-19 di Aceh...

DPR Aceh Tetapkan BKD, Sulaiman SE Menjabat Ketua

BANDA ACEH | ACEHJURNAL.COM - Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) akhirnya menetapkan sebanyak anggota Badan Kehormatan Dewan (BKD) DPR Aceh periode 2019-2024. Penetapan ini...