Sejarah 9 Agustus: Jatuhnya Bom Atom di Nagasaki Jepang oleh Amerika Serikat

Pada tanggal 9 Agustus 1945, bom atom kedua dijatuhkan di Jepang oleh Amerika Serikat, di Nagasaki, yang akhirnya mengakibatkan Jepang menyerah tanpa syarat pada Perang Dunia II.
Kehancuran yang terjadi di Hiroshima tidak cukup untuk meyakinkan Dewan Perang Jepang untuk menerima permintaan Konferensi Potsdam untuk menyerah tanpa syarat.
Amerika Serikat telah merencanakan untuk menjatuhkan bom atom kedua mereka, yang dijuluki “Fat Man,” pada 11 Agustus akibat kekeraskepalaan Jepang itu, tetapi cuaca buruk yang diperkirakan akan terjadi pada hari itu mendorong penjatuhan bom maju menjadi tanggal 9 Agustus.
Jadi pada pukul 1:56 pagi, sebuah pesawat pengebom B-29 yang diadaptasi secara khusus yang disebut “Bockscar” bersama komandannya yang biasa, Frederick Bock, lepas landas dari Pulau Tinian di bawah komando Mayor Charles W. Sweeney.
Berikut sejarah lengkapnya mengenai pengeboman di Nagasaki oleh Amerika Serikat yang jatuh tepat pada hari ini, 9 Agustus dilansir dari history.com dan nationalww2museum.org.
Proyek Manhattan
Bahkan sebelum pecahnya perang pada tahun 1939, sekelompok ilmuwan Amerika yang banyak di antaranya adalah pengungsi dari rezim fasis di Eropa, prihatin dengan penelitian senjata nuklir yang dilakukan di Nazi Jerman.
Pada tahun 1940, pemerintah AS mulai mendanai program pengembangan senjata atomnya sendiri, yang berada di bawah tanggung jawab bersama Kantor Penelitian dan Pengembangan Ilmiah dan Departemen Perang setelah AS masuk ke dalam Perang Dunia II.
Korps Insinyur Angkatan Darat AS ditugaskan untuk mempelopori pembangunan fasilitas besar yang diperlukan untuk program rahasia, dengan nama kode “Proyek Manhattan” (untuk distrik Manhattan korps teknik).
Selama beberapa tahun berikutnya, para ilmuwan program bekerja untuk memproduksi bahan utama untuk fisi nuklir, yakni uranium-235 dan plutonium (Pu-239). Mereka mengirimnya ke Los Alamos, New Mexico, di mana sebuah tim yang dipimpin oleh J. Robert Oppenheimer bekerja untuk mengubah bahan-bahan ini menjadi bom atom yang bisa diterapkan.
Pada pagi hari tanggal 16 Juli 1945, Proyek Manhattan mengadakan uji coba pertama yang berhasil atas perangkat atom, bom plutonium, di lokasi uji Trinity di Alamogordo, New Mexico.
Jepang Menolak untuk Menyerah
Pada saat ujian Trinity, kekuatan Sekutu telah mengalahkan Jerman di Eropa. Jepang, bagaimanapun, bersumpah untuk berjuang sampai akhir yang pahit di Pasifik, meskipun ada indikasi yang jelas bahwa mereka memiliki sedikit peluang untuk menang.
Faktanya, antara pertengahan April 1945 (ketika Presiden Harry Truman menjabat) dan pertengahan Juli, pasukan Jepang menimbulkan korban Sekutu yang berjumlah hampir setengah dari yang diderita dalam tiga tahun penuh perang di Pasifik, membuktikan bahwa Jepang menjadi lebih mematikan ketika menghadapi kekalahan.
Dijatuhkannya Little Boy di Atas Hiroshima
Hiroshima merupakan kota pusat manufaktur yang terletak sekitar 500 mil dari Tokyo. Hiroshima dipilih sebagai target pertama bom atom. Setelah tiba di pangkalan AS di pulau Pasifik Tinian, bom uranium-235 seberat lebih dari 9.000 pon dimuat di atas pesawat pengebom B-29 yang dimodifikasi yang diberi nama Enola Gay.
Pesawat itu menjatuhkan bom yang dikenal sebagai “Little Boy” dengan parasut pada pukul 8:15 pagi, dan meledak 2.000 kaki di atas Hiroshima dalam ledakan yang setara dengan 12-15.000 ton TNT, menghancurkan lima mil persegi kota. Namun, kehancuran Hiroshima masih gagal intuk membuat Jepang segera menyerah.
Advertisement

“Fat Boy” Menyusul pada 9 Agustus di Nagasaki
Komite Target yang ditunjuk oleh Presiden Harry Truman untuk memutuskan kota mana di Jepang yang akan menerima bom atom Little Boy dan Fat Man tidak menempatkan Nagasaki di antara dua pilihan teratas mereka. Sebaliknya mereka mengidentifikasi Kokura sebagai target kedua setelah Hiroshima.
Pilihan ketiga, Nagasaki adalah kota pelabuhan yang terletak sekitar 100 mil dari Kokura. Kota ini lebih besar, dengan perkiraan populasi 263.000 orang, dan beberapa fasilitas militer utama, termasuk dua pabrik militer Mitsubishi.
Nagasaki juga merupakan kota pelabuhan yang penting. Seperti Kokura dan Hiroshima, sejauh ini tidak terlalu menderita akibat pengeboman konvensional Amerika. Keputusan untuk menggunakan Fat Man hanya beberapa hari setelah ledakan Little Boy di Hiroshima didasarkan pada dua perhitungan:
cuaca Jepang yang selalu berubah—munculnya topan atau peristiwa cuaca besar lainnya dapat memaksa pengeboman ditunda selama berminggu-minggu, dan keyakinan bahwa dua pemboman yang terjadi secara berurutan akan meyakinkan Jepang bahwa Amerika memiliki banyak perangkat atom dan siap untuk terus menggunakannya sampai Jepang akhirnya menyerah.
Laporan cuaca buruk yang mendekat meyakinkan Amerika untuk menjatuhkan bom berikutnya pada 9 Agustus. Sebuah B-29 bernama Bock’s Car lepas landas dari Tinian pada pukul 3:47 pagi itu. Di perutnya ada Fat Man, dan bom atom sudah dipersenjatai. Mayor Charles W. Sweeney menerbangkan pesawat, ditemani oleh pilot biasa, Capt. Frederick C. Bock. Enola Gay mengambil bagian dalam misi, menerbangkan pengintaian cuaca.
Fat Man memulai perjalanannya, meledak di atas Nagasaki pada pukul 11:02 waktu setempat. Fat Man meledak di ketinggian 1.650 kaki di atas Nagasaki dengan hasil 21 kiloton, sekitar 40 persen lebih kuat daripada Little Boy sebelumnya.
Dampak Dijatuhkannya Bom Atom
Itu terjadi hampir tepat di atas pabrik Mitsubishi yang menjadi target utama kota, bukan di atas kawasan perumahan dan bisnis lebih jauh ke selatan. Puluhan ribu warga sipil, terutama anak-anak, sudah dievakuasi dari kota. Rangkaian bukit yang menopang Nagasaki juga agak membatasi ledakan awal dan membatasi kerusakan.
Namun, dampak bom ini tetap saja sangat menghancurkan. Segala sesuatu dalam jarak satu mil dari ground zero dimusnahkan. Empat belas ribu rumah terbakar. Orang-orang yang dekat dengan ledakan itu menguap; mereka yang kurang beruntung berada di luar radius itu menerima luka bakar yang mengerikan dan paparan radiasi yang mematikan. Meskipun perkiraannya bervariasi, diperkirakan 40.000 orang tewas oleh ledakan awal. Pada awal tahun 1946, lebih dari 30.000 orang tewas. Dan dalam lima tahun ke depan, lebih dari 100.000 kematian secara langsung disebabkan oleh pemboman Nagasaki pada tanggal 9 Agustus 1945. []
Sumber : merdeka.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_imgspot_img

HEADLINES

BERITA TERKAIT