Lembaga Wali Nanggroe Susun Rancangan Reusam Waliyul ‘Ahdi

Jaksa Pinangki Diduga Coba Samarkan Duit Suap dari Djoko Tjandra

JAKARTA | ACEHJURNAL.COM - Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Agung menyebut Jaksa Pinangki Sirna Malasari menerima suap dari Djoko Tjandra lewat Andi Irfan Jaya sebesar...

Gatot Nurmantyo Beberkan Dirinya Dicopot Sebagai Panglima TNI Karena Putar Fil G30S/PKI

JAKARTA | ACEHJURNAL.COM - Presidium Komite Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI), Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo, menceritakan kembali latar belakang dicopotnya oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi)...

Suami Salat Subuh, Istri Pasok Pria Ke Kamarnya di Langsa

LANGSA | ACEHJURNAL.COM - Warga Gampong Paya Bujok Tunong, Kecamatan Langsa Baro, Kota Langsa geram. Pasalnya, warga mendapati paangan non muhrim yang diduga melakukan...

Dipukul Rekannya, TKI Asal Aceh Meninggal Dunia di Malaysia

TAPAKTUAN | ACEHJURNAL.COM - Seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) asal Aceh Selatan, Zulman, 30, tewas di Malaysia, setelah dia mengalami luka serius akibat menjadi...

Jumat Besok, DPRA Kembali Gelar Lanjutan Sidang Interpelasi Terhadap Plt Gubernur Aceh

BANDA ACEH | ACEHJURNAL.COM - Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) kembali menggelar jadwal lanjutan sidang interpelasi terhadap Plt Gubernur Aceh, Nova Iriansyah. Sidang lanjutan...

BANDA ACEH | ACEHJURNAL.COM –  Dalam pekan ini, Keurukon Katibul Wali kembali menyusun rancangan reusam sebagai bagian dari penyempurnaan perangkat kerja Lembaga Wali Nanggroe Aceh. Rancangan peraturan pelaksana (reusam) yang disusun kali ini adalah Reusam Wali Nanggroe Tentang Waliyul ‘Ahdi.

“Kegiatan yang melibatkan seluruh unsur ini sudah dimulai sejak 14 Juli lalu, dan sesuai agenda hari ini (17 Juli) akan diplenokan,” kata Katibul Wali Nanggroe, Usman Umar, S.Sos di sela-sela rapat penyusunan Rancangan Reusam Waliyul ‘Ahdi di Ruang Rapat Tuha Lapan, , Jumat 17 Juli 2020.

Usman menjelaskan, kegiatan penyusuan rancangan Reusam Wali Nangroe tentang Waliyul ‘Ahdi merupakan amanah dari Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 Tentang  Pemerintahan Aceh, dan Qanun Aceh Nomor 8 Tahun 2012 tentang Lembaga Wali Nanggroe, sebagaimana telah diubah dengan Qanun Aceh Nomor 9 Tahun 2013 tentang Perubahan Atas Qanun Aceh Nomor 8 Tahun 2012 tentang Lembaga Wali Nanggroe.

Pada pasal Pasal 4 Qanun Nomor 8 Tahun 2012 disebutkan bahwa susunan Kelembagaan Wali Nanggroe terdiri dari; Wali Nanggroe, Waliyul’ahdi, Majelis Tinggi, Majelis Fungsional; dan Lembaga. Sementara saat ini struktur Waliyul ‘Ahdi masih terjadi kekosongan.

Sedangkan pada pasal 17 ayat 7 di qanun yang sama disebutkan bahwa Waliyul’ahdi adalah Pemangku Wali Nanggroe atau orang yang merupakan perangkat kerja Lembaga Wali Nanggroe yang melaksanakan tugas, fungsi dan kewenangan Wali Nanggroe, apabila Wali Nanggroe tidak dapat melaksanakan tugas secara berkelanjutan atau berhalangan tetap.

“Jadi penyusunan Rancanga Reusam Waliyul ‘Ahdi kali merupakan bagian dari proses penyempurnaan perangkat Lembaga Wali Nanggroe. Secara khusus juga untuk membuat dasar pengusulan dalam rangka mempercepat proses pengisian personal Waliyul’Ahdi, membuat tatacara  pengisian Waliyul’Ahdi, dan membuat  kriteria pengisian Waliyul’ Ahdi,” kata Usman menjelaskan.

Para peserta penyusunan Rancangan Reusam Waliyul ‘Ahdi kali ini berjumlah 21 orang yang terdiri dari; Ketua, Wakil Ketua dan Anggota Majelis Tuha Peuet sejumlah tujuh orang, Ketua, Wakil Ketua dan dua anggota Majelis Tuha Lapan, ketua dan Wakil Ketua Majelis Fatwa sebanyak dua orang, empat orang Staf khusus Wali Nanggroe, dua orang Akademisi dan pakar hukum dari perguruan tinggi yang ada di Banda Aceh, serta satu orang Staf Ahli Keurukon Katibul Wali.

“Selama ini kita mendapatkan banyak desakan agar struktur Waliyul ‘Ahdi segera dapat difungsikan,” kata Usman.

Setelah rancangan reusam tersebut ditetapkan oleh Wali Nanggroe Aceh, Tgk. Malik Mahmud Al Haytar menjadi Reusam Wali Nanggroe Tentang Waliyul ‘Ahdi, selanjutnya Wali Nanggroe dapat menunjuk Komisi Pemilihan Calon Waliyul ‘Ahdi dari Unsur Majelis Tuha Peut, untuk kemudian dilakukan proses seleksi Calon Waliyul ‘Ahdi Lembaga Wali Nanggroe.

Tim Penyusun Rancangan Reusam Waliyul ‘Ahdi tersebut diketuai oleh Tgk. H. Muhammad Nuruzzahri Yahya (Majelis Tuha Peut), Wakil Ketua Teuku Kamaruzzaman, S.H (Staf Khusus Wali Nanggroe), dan Sekretaris DR. T. Rasyidin SHI, MH (Staf Ahli).[]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Hot Topics

Jaksa Pinangki Diduga Coba Samarkan Duit Suap dari Djoko Tjandra

JAKARTA | ACEHJURNAL.COM - Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Agung menyebut Jaksa Pinangki Sirna Malasari menerima suap dari Djoko Tjandra lewat Andi Irfan Jaya sebesar...

Gatot Nurmantyo Beberkan Dirinya Dicopot Sebagai Panglima TNI Karena Putar Fil G30S/PKI

JAKARTA | ACEHJURNAL.COM - Presidium Komite Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI), Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo, menceritakan kembali latar belakang dicopotnya oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi)...

Suami Salat Subuh, Istri Pasok Pria Ke Kamarnya di Langsa

LANGSA | ACEHJURNAL.COM - Warga Gampong Paya Bujok Tunong, Kecamatan Langsa Baro, Kota Langsa geram. Pasalnya, warga mendapati paangan non muhrim yang diduga melakukan...

Related Articles

Jaksa Pinangki Diduga Coba Samarkan Duit Suap dari Djoko Tjandra

JAKARTA | ACEHJURNAL.COM - Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Agung menyebut Jaksa Pinangki Sirna Malasari menerima suap dari Djoko Tjandra lewat Andi Irfan Jaya sebesar...

Gatot Nurmantyo Beberkan Dirinya Dicopot Sebagai Panglima TNI Karena Putar Fil G30S/PKI

JAKARTA | ACEHJURNAL.COM - Presidium Komite Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI), Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo, menceritakan kembali latar belakang dicopotnya oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi)...

Suami Salat Subuh, Istri Pasok Pria Ke Kamarnya di Langsa

LANGSA | ACEHJURNAL.COM - Warga Gampong Paya Bujok Tunong, Kecamatan Langsa Baro, Kota Langsa geram. Pasalnya, warga mendapati paangan non muhrim yang diduga melakukan...