Kisah Thaib Adamy, Pimpinan PKI di Aceh dan Korban Pembuhan Massal 1965

BANDA ACEH – Thaib Adamy, pimpinan Partai Komunis Indonesia (PKI) di Aceh adalah satu dari ribuan orang yang dibantai pada 1965-1966 di wilayah itu. Salah seorang anaknya memberanikan diri bersaksi atas tragedi itu, setelah puluhan tahun menguburnya dalam-dalam.

“Tembak saya di kepala… Kuburkan saya sendiri, supaya anak-anak saya bisa lihat kuburan saya…”

Di hadapan sang eksekutor yang siap dengan pistolnya, Thaib Adamy mengucapkan pesan terakhir sebelum ajal menjemputnya. Dia berujar perlahan dalam bahasa Aceh.

Sejurus kemudian terdengar bunyi “dor!” Gaungnya memecah kesunyian malam di salah satu sudut di kawasan Lhoknga, kira-kira 20km dari Kota Banda Aceh. Peristiwa horor itu terjadi 56 tahun silam, ketika huru-hara politik setelah peristiwa G30S 1965 melahirkan kekejaman brutal di Aceh. Para elite PKI di provinsi itu — dalam beberapa kasus bersama keluarganya, anggota, simpatisan, atau semata-mata dikaitkan atau difitnah — diburu dan dibantai.

Tidak ada data resmi berapa jumlah yang mati dibunuh atau hilang di Aceh, meskipun dokumen militer yang beredar menyebut sekitar 2.000 orang. Ada pula yang memperkirakan korban pembantaian itu sekitar 3.000 jiwa. Namun peneliti dari Australia, Jess Melvin, dalam penelitiannya yang dibukukan pada 2018 lalu, memperkirakan jumlahnya kemungkinan mencapai 10.000 jiwa. Adapun Thaib Adamy, salah seorang pimpinan PKI di Aceh saat itu adalah salah satu target utamanya.

Setelah peristiwa G30S pada awal Oktober 1965, pria kelahiran kota Idi di pesisir timur Aceh ini ditangkap dalam perjalanan ke Takengon, Aceh Tengah. Lantas dia dieksekusi di Lhoknga.

“Dia tidak dipenggal [kepalanya]… tidak [dikubur] dalam lubang besar,” ungkap salah-seorang anaknya, Setiady, dalam kesaksiannya kepada BBC News Indonesia, akhir Oktober 2021 lalu.

Setiady, anak keempat dari sembilan bersaudara ini, perlu sekian tahun untuk berani bersuara di hadapan publik. Selama bertahun-tahun dia memilih mengubur dalam-dalam tragedi yang menimpa keluarganya.

Ketika diwawancarai peneliti asal Australia, Jess Melvin, tentang tragedi yang menimpa ayahnya sekian tahun lalu, dia masih menggunakan nama samaran, yaitu Ramli. Tetapi, dalam wawancara khusus dengan BBC News Indonesia, pria kelahiran 1955 ini akhirnya bersedia membuka jati dirinya dan mengungkap peristiwa pahit kelam itu.

Diawali kontak dengan salah seorang sahabat ayahnya, pensiunan dosen di sebuah perguruan tinggi negeri di Kota Padang ini, akhirnya menyatakan bersedia diwawancarai.

“Sudah saatnya kebenaran diungkapkan,” Ady — panggilannya — mengutarakannya kepada saya dan videografer Anindita Pradana. Kami bertemu di sebuah hotel di Kota Padang, Sumatera Barat. Lalu cerita pun mengalir.

Selama ini, nama Thaib Adamy seperti lenyap dari ingatan masyarakat Aceh. Namanya seakan-akan hilang, mirip momok menakutkan, semenjak tragedi 1965 dan selama rezim Orde Baru berkuasa.

Setelah Reformasi 1998, sosoknya mulai samar-samar muncul melalui buku Atjeh Mendakwa, yang berisi pledoi dirinya ketika diadili karena dituduh menghasut, dua tahun sebelum G30S. (Lihat boks di bawah). Buku yang diterbitkan pada 1964 oleh PKI Aceh ini sudah beredar secara daring dan dapat diunduh.

Namun bagaimana kisah kematian Thaib Adamy, nasib istri serta anak-anaknya setelah tragedi itu, masih buram — sebelum Setiady akhirnya membeberkannya dalam wawancara ini. [bersambung..]

Sumber BBC Indonesia “G30S, Thaib Adamy, dan pembunuhan massal 1965 di Aceh: ‘Tembak dan kuburkan saya, supaya anak-anak bisa berziarah

Advertisement
Advertisement

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_imgspot_img

HEADLINES

BERITA TERKAIT