DPRA Apresiasi Polda Aceh Bongkar Penimbunan BBM

BANDA ACEH | ACEHJURNAL.COM –  Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) mengapresiasi jajaran Polda Aceh yang berhasil membongkar kasus penimbunan Bahan Bakar Minyak (BBM) yang terjadi belakangan ini di Aceh.
Tak hanya itu, tim Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Aceh juga berhasil menangkap penimbun BBM bersubsidi. Sehingga tidak berdampak lagi terhadap antrean panjang di setiap SPBU.
“Kita mengapresiasi Polda Aceh yang berhasil mengungkap kasus penimbunan minyak. Kita juga terus meminta kepolisian untuk terus melakukan kerja-kerja cerdas,” kata Plt Ketua DPRA, Safaruddin di Banda Aceh, Rabu (20/4/2022).
Safaruddin juga menyampaikan terima kasih kepada jajaran Polda Aceh yang merespon cepat keluhan masyarakat. Salah satunya dengan membentuk tim satuan khusus dalam membongkar langkanya BBM subsidi di masyarakat.
Sebelumnya, DPRA juga menggelar rapat kerja dengan pihak terkait merespon keluhan warga soal kelangkaan pasokan BBM di sejumlah SPBU di Aceh pada Selasa 12 April 2022.
Saat itu, Plt Ketua DPRA, Safaruddin mendorong Polda Aceh untuk membentuk Satgas guna menindak praktik penimbunan yang menyebabkan terjadinya atrean panjang di SPBU.
Alhasil, selama April 2022, Ditreskrimsus Polda Aceh dan jajarannya sudah mengungkap dan menindak 21 kasus penyalahgunaan BBM bersubsidi jenis solar dengan total sebanyak 44.575 liter atau 44,5 ton dan 25 tersangka.
Pengungkapan kasus terbaru dilakukan personel Satreskrim Polres Bener Meriah pada Selasa 19 April 2022, dengan mengamankan 2,9 ton solar subsidi dan 1,4 ton Pertalite dari dua tersangka.
“Kita bisa melihat sekarang banyak SPBU tidak terjadi lagi antrean panjang setelah ada penindakan dari tim Satgas Ditreskrimsus Polda Aceh. Kita berterima kasih kepada pihak Polda Aceh,” ujar Safaruddin.
Ia berharap pihak kepolisian dan instansi terkait terus mengawal ketersediaan BBM. Terutama menjelang Idul Fitri 1443 Hijriah, pasokan BBM harus benar-benar tersedia untuk kebutuhan masyarakat yang mudik.
Seperti ketahui, selama ini ada banyak modus yang dilakukan pelaku penimbunan minyak untuk mendapatkan minyak subsidi seperti Pertalite dan Solar.
“Seperti memodifikasi tangki minyak mobil hingga membeli dengan jeriken. Ke depan kita harap hal-hal seperti ini tidak boleh terjadi lagi karena berdampak buruk bagi orang lain, seperti nelayan,” pungkasnya. [Parlementaria]
Advertisement
Advertisement

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_imgspot_img

HEADLINES

BERITA TERKAIT