Data Terbaru WHO, 23 Negara Sudah Terinfeksi Omicron

Jakarta  – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan setidaknya sudah ada 23 negara di seluruh dunia yang melaporkan adanya kasus Covid-19 dari varian baru omicron.
“Setidaknya 23 negara dari lima dari enam wilayah WHO kini telah melaporkan kasus omicron dan kami memperkirakan jumlah itu akan terus bertambah,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus di Jenewa, Rabu (1/12/2021).
“WHO menanggapi perkembangan ini dengan sangat serius dan begitu juga setiap negara. Tapi itu seharusnya tidak mengejutkan kami … Inilah yang dilakukan virus. Dan itulah yang akan terus dilakukan virus ini, selama kita membiarkannya terus menyebar.”
WHO juga mengatakan varian omicron memiliki lebih dari 30 mutasi pada protein lonjakan. Beberapa mutasi dikaitkan dengan penurunan perlindungan antibodi dan transmisi yang lebih tinggi.
Tedros mengatakan masih banyak yang harus dipelajari tentang efek varian baru pada penularan, tingkat keparahan penyakit dan efektivitas tes, terapi dan vaksin.
Dia menambahkan bahwa varian delta Covid-19 yang sangat menular masih menyumbang hampir semua kasus secara global. Tedros mengatakan menggunakan alat yang tersedia untuk mencegah transmisi delta juga akan menghentikan transmisi omicron.
“Jika negara dan individu tidak melakukan apa yang perlu mereka lakukan untuk menghentikan transmisi delta, mereka juga tidak akan menghentikan omicron,” kata Tedros.
Advertisement

Dia mendesak negara-negara untuk meningkatkan upaya vaksinasi dan tindakan pencegahan lainnya, mencatat bahwa cakupan dan pengujian vaksin yang rendah di negara-negara adalah “resep untuk membiakkan dan memperkuat varian.”
“Kami terus mendesak negara-negara untuk sepenuhnya mendanai akselerator untuk memastikan akses yang adil ke vaksin, tes terapi, di seluruh dunia,” kata Tedros.
Amerika Serikat (AS) menjadi negara terbaru yang mengkonfirmasi kasus pertama omicron di California. Orang tersebut, yang telah divaksinasi lengkap, baru kembali dari Afrika Selatan ke daerah San Francisco pada 22 November dan dinyatakan positif pada 29 November.
Menurut data terbaru, setidaknya ada 24 negara yang melaporkan adanya kasus omicron. Berikut daftarnya, sebagaimana dilansir dari CNN International:
– Australia: 7 kasus
– Austria: 1 kasus
– Belgia: 1 kasus
– Botswana: 19 kasus
– Brasil: 2 kasus
– Kanada: 6 kasus
– Republik Ceko: 1 kasus
– Denmark: 4 kasus
– Prancis: 1 kasus (di Pulau Reunion)
– Jerman: 9 kasus
– Hong Kong: 4 kasus
– Israel: 4 kasus
– Italia: 9 kasus
– Jepang: 2 kasus
– Belanda: 16 kasus
– Nigeria: 3 kasus
– Norwegia: 2 kasus
– Portugal: 13 kasus
– Arab Saudi: 1 kasus
– Afrika Selatan: 77 kasus
– Spanyol: 2 kasus
– Swedia: 3 kasus
– Inggris Raya: 22 kasus
– Amerika Serikat: 1 kasus.
Sumber : CNBCIndonesia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_imgspot_img

HEADLINES

BERITA TERKAIT